About Me

My photo
Pulau Pinang
Me ~ Simple ~ Crazy (Kadang-kadang)~ Blur(haha) ~ pendengar yang baik... :) True friends are two people who are comfortable sharing silence together...

Pages

Thursday, 9 May 2013

Cerpen - Aku, Dia dan Bas




Lenguh kepalaku. Sejak dari tadi, aku asyik memandang ke kiri dan ke kanan tanpa henti dalam tempoh 10 minit, menanti batang hidung ‘dia’. Tapi tak muncul-muncul. Argh! Panas pulak hati aku ni. Aku kembali berjalan ke dalam bus stop yang sedang dalam proses nak runtuh dengan sendirinya. Dengan berhati-hati aku meletakkan tangan di atas kerusi kayu dan aku tekan dengan sekuat hati. Mana lah nak tahu kan, runtuh pulak kerusi ini. Setelah aku yakin bahawa kerusi ini masih kuat dan utuh… aku duduk. Bilalah diorang ni nak buat bus stop yang gorgeous sikit? Bebelku sendirian.
Nafas ditarik dengan sedalam-dalamnya. Tudung bawal yang sudah sedia senget makin senget jadinya apabila aku mula menggaru kepala. Jam dikerling. Mata mula membulat, “Ehhhh!” itu sahaja bunyi yang mampu keluar dari mulut aku. Aku bingkas bangun dan kembali menapak menghampiri bahu jalan. Tak datang lagi! Hish… aku bakar jugak bas ni.
Peluh yang merenek di dahi ku seka dengan lengan baju t-shirt. Dada berombak-ombak menahan marah. “Okey Amni, relaks… nama kau maksudnya ketenangan, so kau kena bertenang…” aku mengurut dada berkali-kali.
Telefon bimbit dikeluarkan dari poket. Tatkala membaca mesej yang baru diterima, mulutku mula terkumat kamit menyumpah seranah. “Ni semua pasal kau! Kalau kau datang ambik aku kat sini… tak lah aku tercongok macam batang pisang di bus stop ni!” aku membebel laju seiringan dengan tanganku yang ligat menaip mesej.
Pom!
“Oh bus stop runtuh…pom pom pom!” aku mula melatah. Terkejut yang teramat sangat. Mujur telefon bimbit aku tak terlepas dari tangan. Kereta BMW yang berhenti di hadapan bus stop direnung. Seorang lelaki keluar dari perut kereta, lengkap berkot… wajahnya, separa bengis! Sebab aku cakap begitu kerana… dia kacak… marah macam mana pun, kekacakannya tetap tak boleh nak disembunyikan, dan kekacakannya itulah menutup kebengisan wajahnya. Ewah…
Mataku memerhati gelagat lelaki itu… dia berdiri di sisi kereta di bahagian penumpang di sebelah pemandu. Tayar direnung. Oh! Pancit! Aku mula ketawa geli hati. Haa… gasak lah kau, pakai kot bagai, tengah-tengah panas terik ni… berpeluh la kau tukar mende alah tu. Kikiki…
Tiba-tiba dia menjeling kearahku! Terbantut ketawaku. Terkebil-kebil aku memandangnya. Isk… dia dengar ke aku ketawa tadi. Kuat sangat ke?
Aku menarik nafas lega apabila dia kembali merenung tayar keretanya. Dia kulihat kembali menapak ke tempat duduk pemandu.
Pang!
Tangannya menampar kuat bahagian atas kereta? Dia ni kenapa? Kena sawan sebab tayar kereta pancitkah?
Lima minit juga dia mengamuk kemudian dia datang menghampiriku dan duduk dengan jarak sedepa di sebelahku. Dengan tak semena-mena dia bersuara.
“Eh, ada duit syiling tak?” soalnya sambil memandang telefon awam yang berada berdekatan dengan kami.
Aku tersentak. Kepala menoleh memandangnya, ewah, dia eh eh kan aku? Amni, tenang… aku mengukir senyuman dan dengan perlahan-lahan aku menjawab, “Err… ada… kenapa ye?” wah! Sungguh sopan suaraku. Mujurlah suara tarzan tidak keluar.
Dia bangun dan duduk betul-betul di sebelahku. “Pinjam kejap…”
Aku mengeluarkan duit syiling lima puluh sen sebanyak dua keping lantas ku berikan kepadanya. Duit syiling kini bertukar tangan.
Tanpa mengucapkan terima kasih dia terus melangkah menghampiri telefon awam. Aku hanya memerhatikan gelagatnya. Dia sudah berada di hadapan telefon awam namun wajahnya seperti sedang menahan marah. Dia kembali menghampiri aku dan duit syiling dihulurkan. “Nah, telefon rosak… handphone ada?”
Aku mengangguk.
“Pinjam boleh?” soalnya senada. Aku mula naik menyampah dengan perangai lelaki ini. Nak pinjam barang orang tapi tak tau nak cakap elok-elok. Apa punya perangailah. Perangai tak seiring dengan penampilan.
“Boleh… tapi… kejap, nak check baki…” aku pantas menekan butang untuk menyemak baki. Semasa aku sedang menyemak baki, aku terdengar dia mendengus. Apahal la mamat ni… bebel aku di dalam hati. Mataku hanya merenung telefon bimbit yang berada di tangan. Isk! 0.05 sen? Aduh!
“Encik… baki kredit saya tinggal 0.05 sen je… nak buat SOS topap dah tak boleh sebab semalam baru aje saya buat…bukan saya kedekut encik, tapi memang takde rezeki encik harini…saya tak dapat tolong…” terang aku panjang lebar dengan lemah lembut dan sopan.
“Miskin betullah!” marahnya tiba-tiba.
Aku menyepetkan mata. Dia ni… apa hak dia nak cakap aku ni miskin? Nak dibandingkan aku dengan dia sekarang, dia lagi miskin, ‘miskin’ adab. Perangai buruk. Aku keluar suara tarzan karang!
“Eh, sesuka hati je cakap orang miskin!” Aku dah hilang sabar.
“Memang!” dia taknak mengalah. Aku mula nak singsing lengan baju. Rasa macam nak berperang.
“Apasal biadap sangat?”
“Suka hati akulah!”
Aku mengetap bibir. Baru saja aku nak berdebat, kelibat bas rapid aku pandang… huh! Kau patut bersyukur dan berterima kasih pada bas itu… nasib kau memang baik! Malas nak melayan, baik aku blah je dari sini. Aku berdiri dan menapak  di tebing jalan. Kini bas betul-betul berhenti dihadapanku.
Entah kenapa lelaki itu mengekoriku dan berdiri betul-betul di sebelahku. Aku hanya menjeling, malas nak  ambil tahu lagi. Aku terus mendaki tangga bas, memberitahu destinasiku kepada pemandu dan aku terus membayar. Tanpa membuang masa, aku duduk di kerusi yang berada di bahagian belakang. Seperti selalu, aku akan memilih untuk duduk di tepi tingkap. Pandangan kuhalakan ke luar tingkap. Lama juga bas ini berhenti.  Aku mula hairan dan kembali memandang ke hadapan. Beberapa orang di dalam bas mula mengomel sendirian. Entah kenapa aku bangun dan berjalan mendekati lelaki itu.
“Kenapa ni pakcik?” soal aku lembut.
“Dia takde duit kecik… seratus ha dia ada… nak ke stesen bas Butterworth, 2 ringgit je…” terang pemandu bas itu.
Tanpa membuang masa aku yang sudah sedia terbuang ni… aku menyeluk poket lantas dua keping duit seringgit aku berikan kepada pakcik itu. Tanpa memandang wajah lelaki di sebelah aku, aku kembali duduk.
Earphone aku letakkan di telinga dan aku lantas kepala aku lentokkan di tingkap. Lagu Kita nyanyian Fourteen menjadi pilihan. Mata aku pejam, menghayati lirik.

Manakah kita jika kau dan aku tidak sekata
Sepi walaupun bila bersama
Dekatkan pun tetapi berjauh hati

Manakah kita bila sering bertentangan
sahaja walaupun bibir cuba menyepi
Hakikat percaya tanya dengan jujur
Manakah kita



Terasa bahuku dicuit.
“Ada kaboi (kumbang) masuk dalam baju!” jerit aku dengan sekuat hati! MasyaAllah! Kuatnya aku menjerit. Aku menekup mulut dan memandang hadapan, semua orang sedang merenung aku sambil tersengih dan ketawa. Memang aku tak dengar ketawa mereka kerana aku sedang memakai earphone, tetapi dari mimik wajah, aku dah tahu! Aku kemudiannya menoleh ke kiri, untuk mencari siapa yang mencuitku.  Membulat mataku apabila lelaki tadi duduk di sisiku dan tersenyum manis ke arahku. Senyumannya membuatku terkaku. Mak aih… manis lemak berkrim! Tapi kenapa dia senyum pada aku? Tadi bukan main kurang ajar lagi…
Dia berkata sesuatu namun aku tidak dapat mendengar kata-katanya. Earphone segera ditanggalkan. Aku garu kepala. Dia masih dengan senyumannya. Aduh… dah bersimenkah senyuman itu? Adakah dia mengejek aku? Malunya!
Sorry tak dengar tadi… encik cakap apa ye?” soalku sambil merenung rambutnya. Nak tenung mata tak berani, nak tenung baju nanti dia kata aku gila pulak. Tenung rambutnya yang cacak ajelah.
“Terima kasih…” ujar lagi itu lantas dia tertawa halus.
“Kenapa awak gelak?” aku mula nak panas hati. Dia gelak sebab aku melatah tadi ke? Arghh! Mencikk!
“Mata awak… bulat sangat. Lepas tu, tenung rambut saya kenapa?” soal lelaki itu sambil memeluk tubuh lalu menyandarkan badannya.
“Yelah tu… gelak sebab saya melatah kan?” soalan tentang rambut aku abaikan.
Makin kuat ketawa yang dihamburkan olehnya. Aku yakin, wajahku sekarang sudah merah menahan marah dan malu.
“Taklah… by the way… nama saya Khalish… awak?”
“Amni…” jawabku sepatah. Dia masih merenung aku. Lahai… kenapa dengan dia? Wajah aku comot ke? Huhu…
“Saya nak mintak maaf pasal tadi. Saya kata awak… mis… miskin…” tutur Khalish tersekat sekat.
Hatiku mula sejuk apabila dia meminta maaf.
“Tadi kenapa awak macam stress sangat?” soalku ingin tahu.
“Saya on the way ke ofis, ada meeting penting. Tayar kereta pancit pulak… saya dah matikan enjin kereta, tapi saya tertinggal kunci di dalam. Bila saya keluar untuk lihat tayar, kereta autolock. Handphone dan dompet saya ada dalam kereta. Mujur di dalam kot saya ada seratus ringgit…tapi…tak guna pun duit ni. Terima kasih sebab bayarkan untuk saya…”
Aku tersenyum nipis. “Sama-sama. Haa, tu la… jangan sesuka hati cakap orang miskin… kadang-kadang keadaan memaksa, dan menyebabkan kita kelihatan ‘miskin’. Konsep ‘miskin’ yang saya cakap bukan dari segi harta saja… saya nak kasi contoh tapi awak jangan marah pulak… ye?”
Dia mengangguk.
“Tadi awak miskin tau dan saya pun miskin,.. keadaan memaksa kita.” Dia mengangkat kening. Tidak mengerti maksudku.
“Kita  ‘miskin’ kesabaran, tapi awak tambah lagi satu, ‘miskin’ adab… dan tahap kesabaran yang taklah setinggi mana itulah yang menyebabkan masing mengeluarkan suara tarzan…” jawapan aku mengundang ketawa Khalish.
“Betul, saya tak beradab dan kurang kesabaran tadi. Saya mintak tolong awak dengan bahasa yang kasar. Saya mintak maaf dan awak pun mengaku jugak ye yang awak kurang sabar…” ujarnya dengan tawa yang masih bersisa.
“Yup, saya mengaku… kita kurang sabar tadi. Awak dengan masalah awak dan saya tadi dah panas hati sebab bas datang lambat, sepatutnya kawan saya datang ambik, tapi dia ada hal… geram sungguh tadi… tu tandanya saya ‘miskin’ kesabaran…” Aku tersengih. “dan semua dalam bas ni… awak rasa ‘kaya’ ke ‘miskin’?” Khalish menggeleng kepalanya.
“Kaya…” jawapan aku menimbulkan riak tanda tanya di wajah Khalish. “Awak tengok pakcik yang memandu bas ni...” ujarku seraya menghalakan jari telunjuk ke arah pemandu bas. Khalish memandang arah yang ditunjuk oleh aku. “Dia ‘kaya’ dengan kesabaran, buktinya saya selalu  naik bas dan kebanyakkan dia yang memandu. Dia… pernah kena marah dengan penumpang, sebab memandu perlahan. Tapi saya tengok dia senyum dan mintak maaf pada penumpang tu… dia cakap, dia mengutamakan keselamatan penumpang dan pengguna jalan raya yang lain… penumpang itu mendengus marah. Terus tekan loceng nak turun bas…”
Khalish tekun mendengar cerita aku. Aku tersenyum lagi. “Dan awak tengok pakcik yang sedang menyuap anaknya makan roti tu… apa yang awak nampak bila tengok mereka?” aku menjuihkan bibir ke arah seorang lelaki dan anaknya yang berpakaian lusuh.
“Mereka ‘kaya’ kasih sayang… tak segan menunjukkan kasih sayang di khalayak ramai…” jawapan Khalish diiringi dengan anggukan dari aku.
“Betul… dan awak tengok makcik tu…” aku menghalakan jariku ke kanan pula. Kelihatan seorang makcik sedang duduk kaku di atas kerusi, matanya hanya membuang pandang ke luar tingkap. “Awak dapat agak tak dia ‘kaya’ ke ‘miskin’? Saya tak dapat nak agak…” sambungku lagi.
Khalish tekun merenung makcik itu… beberapa tika kemudian dia tersenyum, “Kaya…” jawabnya sepatah.
“Sebab?” soalku hairan.
“Awak tunggu dan lihat…”
Beberapa tika kemudian makcik itu bangun untuk menekan loceng, Beg plastik yang berada disisinya dibimbit. Mak aihh! Banyaknya.
“Dia ‘kaya’ dengan sayur-sayuran… mungkin baru balik dari pasar…” kata-kata Khalish menyebabkan tawa aku meledak.
Beberapa orang yang duduk berdekatan kami memandang hairan. Serta-merta tawa kami mati.
“Kenapa awak naik bas ni? Awak tak takut ke tinggal kereta awak macam tu je? Orang pecahkan cermin kereta macam mana?” soal aku  bertalu-talu setelah lama kami mendiamkan diri.
“In Shaa Allah, tak… saya bertawakal saja. Lagipun, cermin kereta saya gelap, dompet dan telefon bimbit ada di dalam dashboard.. Nak pergi meeting pun memang tak sempat dah. Saya naik bas ni… sebab ikut awak. Sejujurnya ini pertama kali saya naik bas…”
“Oh! Awak ikut saya sebab awak tak tahu ye?” aku mengukir senyuman mengusik.
Khalish menggaru kepalanya lantas mengangguk.
“Lain kali awak kena belajar tau naik bas… bukan bas aje, semua pengangkutan awam awak kena belajar dan biasakan diri. Kalau keadaan darurat macam sekarang, itu boleh membantu. Orang kaya harta macam awak… jangan ambik ringan pasal ni. Tapi saya pasti… bukan awak sorang saja orang kaya yang tak tahu naik bas dan pengangkutan awam yang lain… kan?”
Khalish tersengih. Aku? Aku rasa nak pengsan melihat sengihannya. Kalau aku sengih, sure nampak macam orang utan tapi dia… grrr… handsome, sengihannya mampu buat jantung aku berdetak tak sekata. Adeyy… jangan cakap kau suka dia Amni… isk.
Lama kami berborak sehinggalah tiba di destinasi yang ingin aku tuju. Aku dan semua penumpang lain turun dari bas. “Okey dah sampai… saya kena naik bas lagi satu… baru dapat ke Jusco… awak nak ke mana?”
Dia merenung jam tangannya. Satu keluhan kecil dilepaskan. Dia merenung lembut wajahku. “Saya… tak tahu.”
Riak wajah hairan aku tayangkan. “Ait? Kenapa pulak?”
“Ofis saya dah terlepas…”
“Haa! Lah… tadi kenapa awak tak turun di situ?”
“Entahlah saya tak tahu…” matanya redup memandang aku. Kenapa ni?
Aku garu kepala. Kemudian aku terpandang kelibat bas rapid bernombor 702 di sudut kanan aku. Aku sudah kelam kabut. Bas tolong jangan tinggalkan aku! Dengan pantas aku menyeluk poket dan beberapa keping duit syiling dan sekeping wang kertas sepuluh ringgit aku berikan kepadanya. “Nah, awak ambik ni, awak call siapa-siapa… kat sini banyak telefon awam… saya kena pergi. Bas tu dah nak bergerak…” ujarku sambil memandang wajah Khalish dan bas silih berganti.
“Er…” belum sempai dia menghabiskan ayatnya aku sudah melangkah pergi. “Saya pergi dulu!” jeritku sambil melambai ke arahnya. Lambaian dibalas. Tanpa membuang masa aku terus memboloskan diri masuk ke dalam bas. Dari tingkap aku cuba mencari kelibat Khalish namun dia hilang. Entah kenapa hatiku berasa sayu.


Seminggu berlalu…
Tangga bas didaki. Selesai membayar tambang bas, mata ku meliar suasana di dalam bas. Penuh! Alamatnya akulah orang pertama yang kena berdiri. Tu ada satu tempat kosong, tapi… di sebelah seorang lelaki yang memakai cap… seganlah!  Huhu. Padan muka kau Amni, gedik sangat nak naik bas sedangkan kau tahu ini hari Ahad, lain kali… tumpang kawan aje kan senang? Bebelku sendiri di dalam hati.
 Aku berjalan dengan berhati-hati dan tiba-tiba bas berjalan. Hampir sahaja aku tersungkur. Lelaki tadi membantu aku.
Miss are you okay?”
Aku yang sedang menunduk membetulkan baju memanggungkan kepala. Mataku membulat!
“Khalish…” sebutku perlahan. Dia tersenyum! Aku rindu betul dengan senyumannya. Wargh! Ada jodoh ni… hehe
“Duduklah…” ujarnya seraya memberi laluan kepada aku agak mengambil tempat di sisi tingkap.
Setelah duduk, aku buat riak muka teruja. “Awak naik bas…”  ujarku bersama senyuman.
“Iye… dah seminggu. Saya cari awak.” jawapannya membuatkan senyumanku bertukar hairan.
“Kenapa?”
“Saya teringatkan awak. Hari tu tak sempat saya nak mintak nombor telefon bimbit, awak dah pergi. Balik rumah tak tidur lena saya dibuatnya… saya cari awak dekat bus stop tapi, awak takde, 3 hari saya tunggu awak. Lepas tu saya mula nak putus asa, tapi bila teringatkan pesan awak suruh saya belajar naik pengangkutan awam, jadi saya naik bas. Sendiri, dan harini kesabaran saya membuahkan hasil. Awak dah muncul… dan saya pun dah terer (pandai) naik bas sendiri.” Mukaku mula merah menahan malu. “Awak ke mana seminggu ni?” sambungnya lagi apabila aku hanya mendiamkan diri.
“Saya ke rumah kakak saya, di Kedah… saya mintak ma… maaf…” balasku tersekat-sekat. Tak mampu nak bertutur dengan lancar apabila direnung sebegitu.
“Takpe, yang penting saya dah jumpa awak dan saya pasti takkan lepaskan awak kali ni…” terkebil-kebil aku memandang bibirnya yang tersenyum manis. Argh! Gua mahu pengsan!
Lama aku mendiamkan diri, menghadam kata-katanya. Nafas ditarik sedalam-dalamnya sebelum aku kembali mula berbicara. “Saya nak tanya patut ke saya senyum atau malu bila dengar awak cakap macam tu?”
Dia menjongketkan bahunya tanda tidak tahu. Sebelah mata dikenyitkan ke arahku.
Aku garu kepala lalu bukan senyuman yang aku tonjolkan tetapi aku buat muka malu-malu dan hujung beg sandang aku pintal sehingga kebas habis tangan aku!
Inilah kisah aku, dia dan bas. Ohoii.. kalau dah jodoh tak kemana, dalam bas pun aku dapat bertemu dengan jodohku. Disini kami berkenalan, dan disini hati masing-masing mula dijentik dengan rasa cinta…  dan beberapa bulan selepas itu,  kami… kahwinlah!
Alhamdulillah.
-TAMAT-

2 comments:

preety sung said...

alahai , tak puas baca . dah habis

Nurfa Kay said...

hehe, preety sung... sorry sebab sikit je cerpen ni, first cerpen yg saya tulis... hee